1. Paus Francis , Vatican

Pendapatan: 0 $

Paus merupakan Kepala Gereja Katolik yang kekuasaannya setara dengan presiden karena merupakan salah satu pemimpin dunia yang paling kuat.

Paus Francis adalah penguasa mutlak Kota Vatikan, negara merdeka terkecil di dunia, serta menjadi kepala Gereja Katolik Roma dan Keuskupan Roma.

Lahir dengan nama Jorge Mario Bergoglio, Paus lahir dan dibesarkan di Buenos Aires, Argentina. Pekerjaan pertamanya sebelum bergabung dengan seminari adalah seorang teknisi kimia dan tukang pukul klub malam.

Setelah Paus Benediktus XVI mengundurkan diri, Bergoglio terpilih sebagai penggantinya. Francis telah dikenal untuk menjadi rendah hati dan hidup dengan cara yang sederhana dan hemat hidup.

Alih-alih tinggal di apartemen kepausan dari Istana Apostolik, ia memilih untuk tinggal di Wisma Domus Sanctae Marthae.

Dia juga memilih untuk memakai pakaian sederhana tanpa ornamen apapun. Dia sangat menekankan bahwa orang Kristen memiliki kewajiban untuk membantu orang miskin dan yang membutuhkan  serta mempromosikan negosiasi perdamaian dan dialog antar agama.

2. Hamid Karzai , Afghanistan

Pendapatan: US$ 6.300

Hamid Karzai yang lahir pada 1957, berasal dari keluarga politik. Ayahnya adalah Wakil Ketua Parlemen pada 1960 , kakeknya adalah Wakil Ketua Senat pada 1920 dan pamannya adalah Wakil Afghanistan di PBB di tahun 60-an. Karzai sendiri belajar ilmu politik di Universitas Himachal Pradesh di India dan memperoleh gelar master.

Setelah menyelesaikan pendidikan, ia bekerja di organisasi penggalangan dana di Pakistan untuk membantu partai anti – komunis selama Perang Soviet di Afghanistan pada tahun 80-an.

Setelah memimpin para pemimpin mujahidin di Kabul, usai runtuhnya pemerintahan Soviet  dia menjabat sebagai Wakil Menteri Luar Negeri. Namun Wakil Presiden kala itu Mohammad Fahim menuduhnya memata-matai dan menangkapnya.

Ketika Taliban datang di awal 90-an, dia awalnya percaya jika mereka adalah bentuk sah dari pemerintah yang akan membantu untuk memecahkan korupsi di Afghanistan. Namun, setelah Taliban diduga membunuh ayahnya, ia mulai bekerja untuk menghancurkan mereka .

Pada akhir tahun 2001, ia dan kabinetnya menggulingkan rezim Taliban. Dia kemudian menghadiri Konferensi Internasional tentang Afghanistan di Jerman dan dipilih para politisi Afghanistan terkenal untuk melayani sebagai Ketua Interim Administration dalam jangka waktu enam bulan.

Setahun kemudian dia terpilih sebagai Presiden Interim selama dua tahun. Dia pun memenangkan pemilihan presiden tahun 2004 dan menjadi Presiden Republik Islam Afghanistan untuk periode kedua pada 2009 .

Ada beberapa kontroversi mengenai gaji Karzai. Seperti tahun 2010, dilaporkan dia secara resmi menerima US$ 525 per bulan.

Namun pada 2013 , dilaporkan beberapa media termasuk New York Times bahwa CIA secara rutin membawa ‘ gumpalan dolar Amerika ‘ ke kantor presiden Afghanistan tersebut.

3. Jose Mujica , Uruguay

Pendapatan: US$ 12.000

Sering dikutip sebagai presiden termiskin di dunia, Presiden Uruguay ini diberi gelar karena kemurahan hatinya yang ekstrim dan apa yang telah digambarkan sebagai gaya hidup yang keras.

Mujica lahir pada tahun 1935. Dia ditangkap karena keterlibatannya dalam kelompok gerilya sayap kiri di Uruguay, Tupamaros di akhir tahun 60-an. Mujica menghabiskan 14 tahun di penjara dan dibebaskan di bawah amnesti pada tahun 1985.

Mujica terlibat dalam politik sayap kiri dan melanjutkan untuk membuat partai politik sendiri, Gerakan Partisipasi Populer (MPP).

Pada pemilihan umum 1994, Mujica terpilih sebagai deputi dan lima tahun kemudian dirinya menjadi senator. Pada 2004, MPP telah menjadi partai terbesar di fraksi luas depan.

Alhasil pada 2005, Mujica menjadi Menteri Pertanian dan setahun kemudian menjadi presiden dengan lebih dari 48% suara – membuatnya  mantan pejuang gerilya pertama yang pernah menjadi presiden.

Lalu berapa dia digaji? Mengikuti tradisi Mantan Presiden AS John F. Kennedy dan Presiden Hoover, Presiden Uruguay ini menyumbangkan 90% dari gajinya untuk amal.

4. Robert Mugabe, Zimbabwe

Pendapatan: US$ 20.000

Robert Mugabe lahir pada 21 Februari 1924. Dia lulus dengan gelar BA dari University of Fort Hare di Zimbabwe. Pada tahun 1960, karir politik Mugabe dimulai di Rhodesia Selatan dengan bergabung dengan Partai Demokratik Nasional (NDP).

Namun ketika NDP dilarang, Mugabe bergabung dengan National Union Zimbabwe African tapi setelah kelompok itu dituding dengan aksi pembunuhan, para pemimpinnya termasuk Mugabe ditangkap.

Pada tahun 1974, saat masih dalam penjara Mugabe masuk dalam ZANU. Setelah dibebaskan setahun kemudian , Mugabe bepergian ke Mozambik di mana ia melanjutkan kampanyenya di bawah perlindungan pemerintah.

Setelah Perang Rhodesia berakhir, Mugabe muncul sebagai pahlawan Afrika. Dia kemudian menyerukan rekonsiliasi antara semua pihak yang bentrok. Dia pun memenangkan pemilihan umum pada 1980 dan  menerima gelarnya pada hari Kemerdekaan Zimbabwe.

Dia telah membawa banyak perubahan positif bagi Zimbabwe. Sebagai contoh, ia mulai mereformasi ekonomi pada 1990-an.

Namun, Mugabe masih menghasilkan gaji yang terhitung rendah. Dengan anak-anak yang masih bersekolah di dan kuliah, keluarga dikabarkan menambah penghasilan mereka dengan pertanian.

5. Borut Pahor , Slovenia

Penghasilan: US$ 44.280

Perjalanan Mantan Perdana Menteri Pahor untuk karir politik dimulai di sekolah tinggi. Dia baru berumur 15 tahun ketika menjadi ketua siswa Aliansi Sosialis Pemuda Slovenia, cabang pemuda independen dari Partai Komunis.

Dia pun memilih studinya di University of Ljubljiana pada ilmu politik dan kebijakan publik, meskipun dia memberanikan diri terjun ke dunia modeling untuk membantu membayar studinya.

Setelah Aliansi Pemuda memisahkan diri dari Partai Komunis, Pahor melanjutkan karir politiknya di Partai Komunis. Di apun populer di tahun 80-an dengan menjadi pendukung terkuat dari sayap reformis dari Partai Komunis . Dia menjadi ketua Majelis Nasional Slovenia 2000-2004 dan menjadi anggota Parlemen Eropa segera setelah.

Pada tahun 2008 Pahor diangkat sebagai Presiden. Pada 2010, AFP melaporkan bahwa Presiden Slovenia mengatakan dia tidak bisa bertahan hidup hanya dengan gajinya , pada saat itu sekitar 3000 euro sebulan.

Setelah berkuasa selama 3 tahun , pemerintah Pahor kehilangan mosi kepercayaan di tengah krisis ekonomi dan ketegangan politik. Namun dia terus sebagai pemimpin sementara sebelum ia digantikan oleh Janez Jansa Pada bulan Februari 2012. (Nrm)

Iklan